Skip to main content

PR AGENCY JAKARTA – Bagaimana Anda melindungi bisnis Anda setelah mengalami masalah hukum? “Melindungi” mungkin bukan kata yang tepat, karena kerusakan sudah terjadi. Jadi, mari kita bahas cara membangun kembali reputasi setelah masalah hukum menimbulkan kerugian besar.

1. Nilai Kondisi Reputasi Anda Saat Ini

Anda tidak dapat memperbaiki sesuatu jika tidak tahu apa yang rusak. Mulailah dengan menganalisis posisi bisnis Anda di mata konsumen. Lakukan analisis sentimen untuk melihat bagaimana masalah hukum mempengaruhi persepsi publik terhadap perusahaan Anda. Anda bisa melakukan ini dengan menganalisis liputan media, sentimen media sosial, dan masukan pelanggan.

Selanjutnya, dapatkan umpan balik dari pemangku kepentingan Anda, termasuk pelanggan, karyawan, investor, dan mitra bisnis. Ini akan membantu Anda mengukur persepsi mereka dan mengidentifikasi area yang perlu ditingkatkan. Lakukan juga analisis kompetitif untuk melihat bagaimana tantangan hukum mempengaruhi posisi pesaing Anda di pasar.

2. Kembangkan Rencana Komunikasi Krisis yang Terperinci

Setelah mengetahui posisi Anda saat ini, Anda bisa mulai mengembangkan rencana manajemen krisis PR yang disesuaikan. Komunikasi adalah kunci di sini.

Rencana komunikasi krisis adalah strategi yang akan Anda gunakan untuk merespons krisis. Ini mencakup bagaimana Anda berkomunikasi dengan pemangku kepentingan untuk meredakan situasi dan meyakinkan mereka bahwa Anda bisa mengendalikan situasi dan menghasilkan solusi efektif. Tentukan pesan utama yang ingin Anda sampaikan, sesuaikan dengan kebutuhan dan kekhawatiran masing-masing kelompok pemangku kepentingan.

Pelanggan bukan satu-satunya yang perlu diyakinkan. Anda juga harus mendapatkan kembali kepercayaan dari karyawan, investor, media, dan mungkin regulator. Tentukan saluran komunikasi yang tepat seperti buletin email, acara industri, siaran pers, media sosial, wawancara, atau situs web.

3. Bangun Kembali Kepercayaan dengan Tindakan Positif

Langkah selanjutnya adalah mendapatkan kembali kepercayaan melalui tindakan positif. Contohnya, Samsung berhasil meredakan kerusakan akibat masalah Note7 dengan mengembangkan program penarikan kembali dan pertukaran, memungkinkan pelanggan mengganti Note7 mereka dengan perangkat baru. Langkah ini mendapat respon positif dari masyarakat.

4. Gunakan Alat Manajemen Reputasi Online

Manfaatkan alat pendengar sosial dan platform pemantauan ulasan untuk memantau apa yang dikatakan orang tentang bisnis Anda. Posting konten online yang positif seperti blog, siaran pers, studi kasus, atau kisah sukses untuk menunjukkan kekuatan dan nilai bisnis Anda. Ini menunjukkan bahwa Anda ahli dalam industri Anda dan menciptakan pengalaman positif bagi pelanggan.

5. Dapatkan Bimbingan Profesional

Tidak ada pemilik bisnis yang bisa mengatasi tantangan hukum sendirian. Pertimbangkan bekerja sama dengan spesialis manajemen reputasi dan komunikasi krisis PR. Mereka bisa membantu Anda mengembangkan rencana strategis untuk memulihkan reputasi Anda, mulai dari mengidentifikasi audiens target hingga memilih saluran komunikasi yang tepat.

Bekerja sama dengan penasihat hukum juga penting. Pastikan tim hukum atau asisten virtual hukum Anda memiliki pengalaman dan keahlian terkait masalah litigasi atau kepatuhan yang sedang Anda hadapi.

Bersikap Proaktif, Bukan Reaktif

Anda tidak dapat mencegah setiap krisis, tapi Anda bisa mempersiapkannya. Jadi, jika bisnis Anda menghadapi masalah hukum, Anda dapat menavigasinya dengan percaya diri jika sudah memiliki rencana manajemen krisis PR.

Menggunakan pemantauan media dan alat pendengar sosial juga membantu mengukur bagaimana pelanggan, media, dan publik memandang merek Anda. Dengan melakukan ini, Anda bisa mengidentifikasi potensi indikator krisis sebelumnya, sehingga selalu siap menghadapi perkembangan berita apa pun.***

WeCreativez WhatsApp Support
Our Managing Director is here to answer your questions. Ask us anything!
👋 Hi, how can I help?