Skip to main content

PR AGENCY JAKARTA – Dalam dunia Public Relations (PR), menjaga citra merek adalah sebuah tantangan besar. Namun, saat krisis datang, rencana yang sudah disusun rapi bisa berantakan dalam sekejap.

Berita negatif bisa tiba-tiba muncul, sentimen publik bisa berubah drastis, dan tekanan untuk segera merespons semakin tinggi. Di tengah situasi yang penuh gejolak ini, kemampuan beradaptasi dan fleksibilitas menjadi kunci utama. Prinsip ini sejalan dengan teori Situational Crisis Communication Theory (SCCT) yang dikembangkan oleh W. Timothy Coombs.

Bagaimana SCCT Bekerja dalam Krisis?
Menurut SCCT, respons komunikasi krisis harus disesuaikan dengan jenis krisis yang dihadapi dan bagaimana publik memandang tanggung jawab organisasi. SCCT mengklasifikasikan krisis dalam tiga kategori utama: krisis karena kesalahan, krisis karena kecelakaan, dan krisis akibat faktor eksternal. Pendekatan yang adaptif dan fleksibel memungkinkan tim PR untuk menangani berbagai jenis krisis sesuai dengan panduan SCCT.

Menghadapi Dinamika Krisis
Berbeda dengan peluncuran produk yang bisa direncanakan dengan matang, krisis PR seringkali tidak sesuai skenario. Informasi baru bisa muncul dengan cepat, opini publik bisa berubah-ubah, dan komplikasi yang tidak terduga bisa terjadi. Rencana komunikasi yang kaku bisa runtuh di bawah tekanan situasi yang terus berubah. Di sinilah pentingnya kemampuan beradaptasi. Tim PR yang luwes ibarat peselancar handal yang mampu menunggangi gelombang perubahan dengan tenang.

Memantau Perkembangan Krisis
Saat krisis terjadi, tim PR harus terus memantau situasi. Ini termasuk memonitor berita, sentimen di media sosial, dan laporan internal. Dengan pemahaman real-time ini, mereka bisa menyesuaikan strategi komunikasi untuk mengatasi masalah yang paling mendesak. SCCT menekankan pentingnya pemantauan ini untuk menilai risiko reputasi dan menentukan strategi komunikasi yang tepat.

Menyampaikan Pesan yang Tepat
Satu pesan umum tidak akan efektif untuk semua pemangku kepentingan. Setiap audiens – media, pelanggan, investor, hingga karyawan – memiliki prioritas dan perhatian yang berbeda. Kemampuan beradaptasi memungkinkan tim PR untuk menyesuaikan pesan bagi setiap kelompok pemangku kepentingan, memastikan komunikasi yang jelas dan relevan yang membangun kepercayaan. Menurut SCCT, penyesuaian pesan ini penting untuk mencocokkan tanggapan organisasi dengan harapan publik.

Memanfaatkan Peluang dalam Krisis
Krisis juga bisa menjadi peluang untuk meningkatkan reputasi merek. Tim PR profesional yang fleksibel mampu menemukan peluang di tengah kekacauan. Ini bisa melibatkan penyelesaian masalah mendasar atau menunjukkan komitmen terhadap perbaikan. SCCT menyarankan bahwa respons yang proaktif dan bertanggung jawab dapat memperbaiki reputasi organisasi yang terkena dampak krisis.

Misalnya, bayangkan sebuah perusahaan mainan menghadapi penarikan produk karena bahaya tersedak. Respons yang kaku mungkin akan gagal. Namun, tim PR yang adaptif bisa mengambil langkah strategis untuk mengatasi krisis ini dengan lebih efektif.

Transparansi dan Permintaan Maaf
Transparansi adalah kunci dalam krisis. Tim PR profesional harus segera mengeluarkan pernyataan publik yang mengakui masalah, meminta maaf dengan tulus atas kerugian yang terjadi, dan menjelaskan rencana perbaikan secara rinci. Dalam konteks SCCT, permintaan maaf dan akuntabilitas adalah strategi respons yang efektif untuk krisis yang disebabkan oleh kesalahan organisasi.

Membangun Kembali Kepercayaan
Tim PR yang adaptif memahami bahwa membangun kembali kepercayaan membutuhkan waktu dan tindakan nyata. Mereka harus meluncurkan proses peninjauan keselamatan yang komprehensif, menerapkan langkah-langkah pengendalian kualitas yang lebih ketat, dan bekerja sama dengan organisasi keselamatan untuk menunjukkan komitmen mereka dalam mencegah insiden di masa depan. Dalam kerangka SCCT, tindakan ini menunjukkan upaya rehabilitasi dan komitmen untuk perbaikan, yang esensial untuk memulihkan reputasi organisasi.

Dengan pendekatan yang adaptif dan fleksibel, serta berlandaskan teori SCCT, tim PR bisa mengelola komunikasi krisis dengan lebih efektif, menjaga reputasi merek tetap baik, dan membangun kembali kepercayaan publik.***

WeCreativez WhatsApp Support
Our Managing Director is here to answer your questions. Ask us anything!
👋 Hi, how can I help?